RajaKomen
Transparansi Politik: Pentingnya Membongkar Maksud Tersembunyi di Balik Cawe-cawe Presiden Jokowi

Transparansi Politik: Pentingnya Membongkar Maksud Tersembunyi di Balik Cawe-cawe Presiden Jokowi

27 Sep 2023
118x
Ditulis oleh : FDT

Seiring berjalannya waktu, masa jabatan seseorang di pemerintahan pasti akan habis. Bukan hanya pejabat negara saja, sekelas presiden sekalipun jika masa jabatannya sudah habis, maka harus rela digantikan oleh calon presiden berikutnya. Namun seringkali kita menyaksikan bagaimana beberapa pejabat negara termasuk presiden sendiri saat ini tampak begitu sibuk mencari pemimpin selanjutnya atau ikut cawe-cawe mempromosikan calon pemimpin baru yang mereka inginkan dan sejalan dengan apa yang sudah mereka kerjakan selama dalam masa jabatannya di pemerintahan.

Namun, terkadang tindakan mereka ini tidak selalu jujur dan transparan. Ada spekulasi bahwa di balik tindakan mereka ini tersembunyi maksud tertentu, seperti menutupi kejahatan, mengatur pejabat selanjutnya, mempertahankan kekuasaan, melindungi bisnis dan kroni-kroninya, serta melibatkan keluarga seperti KKN atau ingin membangun politik dinasti. Untuk itu, dalam artikel ini kita akan menggali lebih jauh lagi tentang fenomena pejabat negara dan presiden yang sibuk cawe-cawe atau mempromosikan calon pemimpin berikutnya.

1. Menutupi Kejahatan: Tabir Tebal di Balik Pencarian Pemimpin Baru

Beberapa pejabat negara mungkin mencari pemimpin selanjutnya sebagai upaya untuk menutupi jejak kejahatan atau tindakan korupsi yang telah mereka lakukan selama masa jabatan mereka. Dengan memastikan bahwa pemimpin baru adalah 'orang mereka', mereka berharap dapat menghindari penyelidikan lebih lanjut.

2. Mengatur Pejabat Selanjutnya: Kendali di Balik Tirai Politik

Ada kasus di mana pejabat yang masih berkuasa berusaha mengatur pemilihan pemimpin selanjutnya agar mendukung calon yang akan menjadi "boneka" mereka. Dengan demikian, mereka dapat terus mempengaruhi kebijakan dan keputusan politik tanpa harus secara resmi berkuasa.

3. Pertahankan Kekuasaan: Rasa Takut Terhadap Kehilangan Pengaruh

Beberapa pejabat negara takut kehilangan kekuasaan setelah masa jabatan mereka berakhir. Dengan mencari pemimpin selanjutnya yang dapat mereka kendalikan, mereka berharap dapat mempertahankan pengaruh mereka di pemerintahan.

4. Perlindungan Bisnis dan Kroni-Kroni: Menjaga Keuntungan Pribadi

Pejabat yang memiliki bisnis atau koneksi dengan kelompok ekonomi tertentu mungkin ingin memastikan bahwa pemimpin selanjutnya tidak akan mengancam bisnis mereka atau mengekspos praktik korupsi. Oleh karena itu, presiden dan para pejabat mencari calon yang akan melindungi kepentingan mereka.

5. Keluarga dalam Dunia Politik: Membawa Kekuasaan ke Rumah Tangga

Terakhir, ada situasi di mana pejabat mencoba membawa anggota keluarganya ke dalam dunia politik dengan mendukung mereka menjadi pemimpin selanjutnya. Hal ini dapat memastikan bahwa kekuasaan dan pengaruh keluarga tersebut tetap terjaga. Sebagai contoh yang saat ini tengah terjadi adalah anak dan menantu Presiden Jokowi yang menjadi Walikota hingga saat ini. Mungkin inilah yang menjadi kekhawatiran Presiden Jokowi dalam melakukan cawe-cawe atau ikut campur dalam urusan pemilihan presiden berikutnya.

Meskipun mencari pemimpin selanjutnya adalah tindakan yang sah dalam sistem politik di Indonesia, namun kita harus selalu berhati-hati terhadap praktik-praktik yang mungkin tersembunyi di baliknya. Transparansi, integritas, dan partisipasi aktif masyarakat dalam proses politik sangat penting untuk memastikan bahwa kebijakan yang diambil dan pemimpin yang dipilih benar-benar melayani kepentingan rakyat, bukan golongan. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kemungkinan maksud tersembunyi atau istilahnya ada udang dibalik batu ini, kita dapat lebih kritis dalam menilai tindakan pejabat negara dalam mencari pemimpin selanjutnya.

Tindakan Presiden Jokowi dalam melakukan cawe-cawe saat ini tentu mengundang pertanyaan tentang maksud dan tujuannya yang mungkin lebih terkait dengan kepentingan pribadi daripada kepentingan demokrasi dan rakyat Indonesia. Ada kekhawatiran bahwa Presiden Jokowi ingin memastikan bahwa proyek Ibu Kota Baru (IKN) akan tetap dikerjakan oleh Tenaga Kerja Asing (TKA) China, dengan menyewakan sebidang tanah seluas 34.000 hektar kepada warga negara China selama 190 tahun, sementara rakyat Indonesia harus membayar sewa untuk pengerjaan proyek IKN kepada negara China.

Selain itu, syarat tambahan yang menyatakan bahwa warga Indonesia wajib mempelajari bahasa Mandarin di sekolah-sekolah telah menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut. Dengan alokasi sebesar 34.000 hektar, yang setara dengan 34.000 x 10.000 meter persegi, proyek ini dapat menampung hingga 100 juta warga negara China.

Kedepannya akan ada kekhawatiran bahwa suku Dayak dan kelompok masyarakat pribumi lainnya dapat terkucilkan, mirip dengan apa yang terjadi pada suku Aborigin di Australia. Selain itu, jika masa sewa selama 190 tahun terpenuhi, maka status warga negara Indonesia bisa menjadi pertanyaan serius. Secara keseluruhan, situasi ini menimbulkan keraguan terkait nasionalisme Presiden Jokowi dan dampaknya bagi Indonesia.

Baca Juga:
Fumida Jasa Penyemprot Disinfektan Profesional dan Berpengalaman

Fumida Jasa Penyemprot Disinfektan Profesional dan Berpengalaman

Tips      

8 Jun 2020 | 975


Wabah Corona sekarang ini menjadi perhatian masyarakat di seluruh dunia. Adanya pandemi ini membuat banyak perubahan pada hidup kita. Munculnya wabah COVID-19  membuat vendor jasa ...

Tips Padu Padan Sweater Untuk Gaya OOTD Kamu

Tips Padu Padan Sweater Untuk Gaya OOTD Kamu

Fashion      

10 Okt 2019 | 3375


Tips Padu Padan Sweater Untuk Gaya OOTD Kamu - Kamu suka sweater? Sepertinya kamu perlu merubah gaya supaya tidak dipandang kuno. Kebanyakan orang mengira kalau sweater adalah item paling ...

5 Rahasia Pintar Berwirausaha di Sekolah

5 Rahasia Pintar Berwirausaha di Sekolah

Pendidikan      

1 Sep 2023 | 112


Siapa bilang berwirausaha hanya untuk orang dewasa? Ternyata, di usia sekolah pun kamu bisa memulai petualangan bisnis yang menjanjikan! Dalam dunia yang terus berkembang ini, memiliki jiwa ...

Jual Beras Organik RHT Murah Wilayah Cirebon

Jual Beras Organik RHT Murah Wilayah Cirebon

Tips      

7 Agu 2019 | 1424


Jual Beras Organik RHT Murah Wilayah Cirebon - Mengapa kita harus mengkonsumsi beras organik? Salah satu penyebab terbesar menurunnya daya tahan tubuh manusia adalah munculnya ...

5 Alasan Mengapa Ekskul Bola Basket Menjadi Trending di SMA!

5 Alasan Mengapa Ekskul Bola Basket Menjadi Trending di SMA!

Pendidikan      

7 Agu 2023 | 118


Siapa yang tidak suka menjalani gaya hidup sehat, bertemu teman-teman baru, dan merasakan kegembiraan dalam suatu aktivitas? Itulah mengapa bola basket sekarang menjadi trend di SMA! Ekskul ...

Pesantren Al Masoem

Lulusan Boarding School Al Masoem

Pendidikan      

17 Mei 2024 | 3


Boarding school telah menjadi pilihan bagi banyak orang tua yang menginginkan pendidikan yang komprehensif dan terintegrasi bagi anak-anak mereka. Salah satu boarding school ternama di ...

Copyright © KabarMingguan.com 2024 - All rights reserved